Oleh: donbull | Juni 13, 2012

20 ribu

Sejak sebulan yang lalu saya memulai nabung lagi. Perasaan terakhir kali menabung dulu waktu SMP. Sering sih waktu kuliah uang hasil ngajar saya simpan, tapi itu saya anggap bukan tabungan. Soalnya masih drawable everytime, baik saat kepepet, butuh,ngutangin temen, ataupun ingin makan enak dan beli sesuatu. Kalau dulu waktu masih ingusan (waktu sd smp) nabungnya masih biasa-biasa saja yaitu dengan menyisihkan uang saku harian sembari berharap pasar ramai biar ada tambahan uang dari ibu.Walaupun ibu sering bilang kalau nabung itu bodoh dan ngutang itu pinter. Kata ibu, ngapai disimpan kalau bisa diputer di dagangn. Kalau sekarang cara nabungnya aga unik. Saya ngikutin cerita dari pembimbing saya yang iseng2 share soal the power of 20.000. Katanya  beliau itu dari tweetnya Ippho Santosa . Sempet ngekek dengar cerita beliau. Jadi, cara menabungnya cukup unik. Kita cukup mengikuti dan konsisten dengan 1 aturan (ONE RULE) yaitu “uang pecahan 20 rb yang anda dapat bukan hak anda ITU PUNYA CELENGAN.” Jadi, setiap pecahan 20rb yang kita dapat tidak boleh kita pakai. Untuk bisa berhasil kita harus jujur dan berkomitmen dengan aturan tersebut. Setiap uang pecahan 20 rb yang kita dapat tidak boleh pula kita tukar. Kita juga tidak boleh curang dengan tidak mau menenrima uang kembalian pecahan 20 rb atau meminta penjual untuk tidak memberikan pecahan 20 rb an.Terus kenapa dipilih pecahan uang 20 ribuan? Alasannya karena mata uang rupiah pecahan 20ribuan  paling sedikit dijumpai.Susah nanti kalo yang dipilih pecahan 50 ribu atayu 100 ribu. Bisa-bisa gaji/honor tiap bulan jadi bisa masuk celengan. Terus misal dipilih pecahan kecil, nanti jumlahnya ngga  banyak2. Padahal kan mau dibuat usaha, buat ini itu.
Sejak mulai nabung 20 rb an itu ada aja kejadian unik. Meski honor magang yang cukup2 tidak, cukup tidak,cukup tidak, cukup atau tidak ya? Hahaha saya nekat memulainya. Alhmadulillah tiap bulan saya masih dapat tambahan dari ngajar.
Pernah saya sangat beruntung, dalam 2 hari saya dapat double combo 4 buah pecahan 20 rb an. -,- Kepala langsung pusing. Dari mana cari gantinya?????.Meres otak ni.
Di deket kos itu ada warung makan yang cukup terjangkau dibangdingkan yang lain.Sering sekali makan disitu. Akan tetapi, penjualnya sering banget kasih kembalian pecahan gambar aa otto iskandar dinata (om otto orang bandung). Btw aa oto iskandar dinata itu salah satu pentolan Budi Utomo tahun 1908. Halah melantur kemana-mana. Semenjak warung tersebut sering kasih uang pecahan 20 rban jadi mikir dua kali buat beli sarapan di situ.
Pernah saya berangkat kantor cuma bawa 50 rb, eh selesai sarapan, kembaliannya 2 buah uang pecahan 20 rb an. Untung saja saya masih ada temen yang bisa dipinjami uang. Hehehe. Butuh komitmen memang. Satu lagi saran dari saya, usahakan di dompet tetep ada pecahan di bawah duapuluh rban. Sepuluh ribu atau lima ribu. Jangan cuma ada pecahan besar yang masih bisa nongolin si 20 rb.Aman juga kalau anda ada kartu atm atau kredit. Tapi ngga semua tempat ada atm atau tempat yang layanin kartu kredit.
3 minggu yang lalu iseng2 beli sesuatu di pasar senen. Saya bayar dengan pecahan 100 rb. Penjual nya  ga punya kembalian ngotot minta pecahan 20 rb an yang ada di dompet. Saya mah ngotot, kan harus komitmen sama rule-nya, jadi ngga saya kasih.Penjualnya terus nuker tuh uang 100 rb. Eh pasa ngasih kembalian ada 2 lembar pecahan 20 rb an. (#tepok jidat). hahahaha. Satu lagi yang paling kerasa itu doanya di akhir bulan atau kalo uang ngajar tinggal sedikit pasti bertambah. Kalau beli sesuatu pasti berdoa semoga saja tidak dapat pecahan 20 rb-an.


Responses

  1. saya suka uang 20-an. sayang jika diilangin. tapi selalu terpakai, pantesan dompet saya selalu kurus. trims infonya. jujur saya baru tahu, (*tepok jidat teman).

  2. sama-sama… dicoba mas,, kadang bikin ketawa,, kemarin pagi sekali(10/7) saya beli mie ayam harga 7ribu baya pakai uang 100rb dan dapat kembalian 4 buah dua puluh ribuan,, hahaha


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: