Oleh: donbull | September 21, 2011

Editan Photoshop Pertama Saya

Ini kisah saya pada waktu pertama kali belajar photoshop. Seingat saya waktu itu saya belum genap satu minggu belajar photoshop. Saya baru belajar soal layer dan fungsi dari masing-masing tool. Beberapa tool yang sudah sempat saya praktekan baru burn, brus, dodge, stamp, dan healing tool. Adjustment juga baru bisa tone doang. Total masih amatiran banget.

Sebelum ujian komprehensip akhir, dari pihak kampus meminta mahasiswa ngumpulin foto buat ijazah. Beberapa temen minta tolong buat dicariin kamera biar bisa foto sendiri. Alasan utamnya lebih murah. Foto di studio bisa habis 50 ribu, bisa buat makan 4 hari tuh. 50 rb sesuatu banget (syahroni mode : on) buat mahasiswa sekelas saya dan temen temen yang sekelas sama saya.Jadilah saya minjem kamera tuh sama temen. Kamera Casio typenya lupa. Udah cukup tua, chargernya aja udah ngga ada. Ukuran jepretnya 4 Mega Pixel.

saya kabari temen yang lain kalau sudah dapet kemera. Mereka setuju buat foto di kosan saya beberapa hari kemudian. Kami bikin studio sederhana dengan peralatan seadanya dan sekenanya. Padahal waktu itu ngga ngerti banget soal fotografi, apalagi buat foto ijazah yang katanya harus diusahakan yang bagus. Soalnya sekali doang bikinnya dan ngga bisa diganti lagi kalau udah nempel di ijazahnya.

Buat layar background merah alhamdulillah sudah dapet. kita pake selimut kang Andri. Selimut merah butut. Selimut pasaran ukuran 1,5 m x 1,5 m yang biasanya berwarna polos ada yang merah, ungu, hijau, dan lain-lain. Tekstur selimut aga kasar sama mudah rusak.

saya singkirkan lemari kecil sama beberapa tumpukan buku plus pakaian bekas di kamar. Kamar saya mau jadi studio foto sementara buat malam ini. 6 orang datang, kang Andri, Alfan, kemas, wahyu, ardhi , dan saya. Setelah dicoba ternyata hasilnya ngga bagus. kamar saya yang pake lampu seharga 14 ribu masih kurang terang. Hal ini masih ditambah kamera yang ngga begitu bagus. Jadi deh kalau kamera dijepret hasilnya item, butek, gelap, ngga pantes deh, apalagi buat foto ijazah. Ijazah lulusan ST** pula.

Kita coba akal-akalin dengan cari alternatif yang lain. Taraaa, kita pake lampu belajar milik akang alfan aja.Ada tulisan “RECHARGEABLE” tapi, baterenya habis dan harus dicharge dulu. Chargenya cukup bentar aja soalnya sudah keburu mau dipake. Waktu pengambilan foto, kita pake formasi yang luar biasa aneh. hahaha. formasi 3-2-1. Tiga orang di depan , 1 orang yang model mau difoto, 2 orang di kanan kiri kanannya pegangin selimut merah buat layarnya.2 orang ditengah, satu pegang kamera dan satunya lagi ngangkat tinggi-tiggi tuh lampu belajar biar pencahayaannya cukup. Cukup buat buat dapet jepretan yang sedikit lebih bagus. 1 orang terakhir tugasnya nyiapain diri dandan buat giliran foto berikutnya.

Sesi pemotretanpun dimulai (halah sudah kaya apa saja). Saya jadi fotografer, penata busana, dan penata gaya. Gaya foto ijazah. Hahaha. Ini bisa dibilang petani yang disuruh ngerjain soal kalkulus atau semacamnya. Pokoknya intinya terpaksa ngerjain sesuatu yang sama sekali belum diketahui. Ilmu kefefet wal kefaksa pun digunakan. Saya berlagak dah kaya fotografer professional jah yang nyuruh2 ubah posisi ini itu, rapiin baju, rapiin dasi, lampunya kurang deket, layarnya ngga lurus, dan perintah gaya fotografer propesional lainnya. Hal yang ngga bisa saya protes cuma kamera yang ngga bagus sama cahaya lampu kamar yang remang-remang.

Jepretan pertama buat kang alfan. Hasilnya sukses sedang (bukan sukses besar). Saya ambil tiga foto. 2 potrait dan landscape. Niali delapan deh buat sesi pertama. Delapannya fotografer jadi-jadian kaya saya.Kita lanjut ke sesi kedua. Model foto ijazah udah siap dengan gayanya. cakep bannget. Nah waktu mau mencet tombol take, tiba-tiba kamera mati. “Batery empty” kelip-kelip di kamera. Waaah, kita musti charge dulu nih. profesional baget ya. Hahaha. Cukup sejenak aja ngecharge nya. Senyum model foto ijazahnya jangan sampai kering terbuang percuma. HAHAHA. Ok siap, kita lanjut! Riba-tiba “Pet”! sekarang lampu belajarnya yang mati. w*&%$hYHhJUJG$$&@. Huasyeeeem. Butuh chrge lagi nih. kali ini lampu belajarnya.Maunya sih sambil dicolokin biar bisa nyala terus, tapi kabel colokan lampunya pendek banget.

Begitu seterusnya, gantian ngecharge, bergantian kamera sama lampu belajar. Ngga tau juga kamera ko cepet banet habis baterenya. Apa ada yang salah sama chargernya sehingga ngga masuk, atau ngechargenya terlalu sejenak karena buru-buru dipake lagi.Setelah hampir 90 menit, sesi enam (sesi terakhir) pun terselesaikan.

Hasil jepretan cukup bagus. Cukup bagus buat saya tapi ngga cukup bagus buat foto ijazah. Ijazah ST** lho. Apalagi kalau tanpa editting alias main crop sama cetak langsung. “Ini mah pantesnya buat foto “ijabsah” Setelah Lulus Akad Nikah, bukan ijazah lulusan Sekolah Tinggi ********* ******.” canda saya. Kata kang andri “gpplah lagian ngga ada yang liatin /mlototin foto ijazah.” Hahaha betul jugah. Tul…tul..tul… Alhasil saya nawarin diri coba ngedit foto tersebut dengan apa yang saya dapat dari belajar photoshop ngga genap seminggu. “ntr saya usahain, sekalian sambil belajar. Kalu suka ntr cetak, kalau ngga kita cari alternatif foto tempat lain.” tutur saya.Semua setuju. Kayaknya wajah saya meyakinkan banget.

Mulailah saya mengedit foto-foto itu. Saya inget, dulu yang saya lakuin itu

– pake auto tone, auto contrast, auto color

– pake tone dan curves belum kepikiran pake selective color, color balance, apalagi H&S.

– burn tool, dodge tool, dan healing brush tool

– liquify

Setelah pake auto tone, contrast, dan auto color, saya lanjutin main cerahin aja bagian gelap pake dodge tool. Rambut dan alis langsung saya hantam pake burn tool biat keliatan item. Jerawat, noda, bentol-bentol bekas gigitan nyamuk saya ilangin pake spot healing brus tool. Alhamdulillah hasilnya cukup bagus. untuk sekian kali, cukup bagus menurut saya yang belum genap belajar seminggu. Satu hal yang paling sukses adalah dasi yang berhasil saya edit. Hasilnya luar biasa bagus.Luar biasa bagus untuk saya yang belum genap belajar satu minggu.Ini ni hasil editan pertama saya, ini yang paling bagus. Busyet parah banget.. hahaha

Awalnya hasil jepretannya kaya gini

Semua temen-temen setuju, kemudian saya cetakin masing2 ukuran 3×4, 2×3, dan 4×6. Foto yang dikumpulin ke sekre 2 lembar 3×4 dan 4 lembar 4×6. Foto sudah dikumpulin ke sekre. Itu sekitar 2 bulan yang lalu.

Dua hari yang lalu, ada sms dari temen “D**, segera ambil fotomu ke sekre, Fotomu salah”. Tuink2. Kayaknya yang saya khawatirkan benar. Foto editan saya begitu bagusnya sehingga sekre ngga mau nerima.Oh iya benar saja, masa foto ijazah ST** kaya gitu. Lebih parahnya, semua temen yang ikut foto di studio dadakan saya, yang fotonya diedit editor dadakan seperti saya DITOLAK sekretariat semua. Alasan penolakan ngga begitu jelas. Berdasarkan pengetahuan saya dari belajar photoshop selama 2 bulan, saya simpulkan alasan penolakan :

-latar belakang warna merahnya terlalu tua

-pencahayaan seadanya, editannya kelihatan bangetZ (pake z) –> penyebab utama

– kertas yang saya beli di h***** terlalu tipis

– hasil foto beda jauh sama temen lainnya, foto yang lain bagus2, cantik2, ganteng2, pantaslah dibilang “oke” buat foto ijazah. Ijazah ST** tentunya.

hehehe musti banyak belajar lagi nih. Pengen bisa edit sendiri, lumayan lho sekali jepret sama edit bisa 50 ribu (plus cetak sama CD). Cuma butuh kamera yang bagusan, printer bagusan, dan kertas bagusan. Terakhir yang paling penting skill editting yang bagusan pula. biar bisa bikin foto yang bagusan juga. bukan bagusan menurut saya yang belum genap balajar sepekan, tapi bagus menurut yang sudah profesional dan berpengalaman.


Responses

  1. […] jangan sampai editan anda terlihat tidak alami dan sangat mencolok kaya pengalaman saya pertama kali ngedit pake photoshop.  […]

  2. ganteng juga kamu yach…

    • hehe itu bukan foto saya mb maisa…
      #jebakanbatman


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: